Isnin, April 15, 2013

HARI PERTAMA BERGELAR BAPA


Sambungan post yang lepas..

Lebih kurang pukul 5 lebih aku dikejutkan suara yang kuat di mana mak mertua aku panggil aku "Mal, Wani dah keluar ni..." . Aku yang tidur separa sedar terus bingkas bangun berlari ke lift. Wife aku dah terbaring diatas katil agak lemah. Lift terbuka perlahan-lahan kami keluar menuju ke wad ibu bersalin di Hospital Melaka. Keadaan senyap sunyi sebab masih terlalu pagi. Sementara mengemas katil untuk isteri azan subuh berkumandang. Baby kami masih ditempatkan di Wad Nurseri kerana dia dilahirkan dengan kaedah vacum dan perlu rawatan rapi.

Aku dibolehkan untuk ke Wad Nurseri untuk azankan bayi. Ketika di Wad Nurseri terus aku mencari kedudukan anak ku. Apabila dah jumpa terus aku azankan di telinga kanan serta iqamat di telinga kiri. Aku perhati lama-lama keadaan anakku yang masih tidur.

Perlahan aku menyebut namanya.....Muhammad Firas Amsyar...itulah namanya.

Sekembalinya aku ke wad ibu bersalin aku terus menguruskan isteriku yang masih lemah. Apa pun aku ucapkan ribuan terima kasih kepada kakitangan Hospital Melaka terutamanya di Bahagian Wad Bersalin. Bagi aku hospital kerajaan takla teruk sangat dari segi layanan dan urusan. Sepanjang wife aku disini mereka telah bertungkus-lumus dalam menguruskan dari awal isteriku dimasukkan sehingga selesai. Mereka cekap dan penuh dedikasi dalam uruskan kerja. Syabas dan terima kasih buat semua nurse dan doktor di situ.

Setelah dibenarkan keluar sehari selepas itu aku terus bawa wife balik ke rumahnya di Kg Chinchin Jasin untuk urusan berpantang.






MINGGU KE 40 ..SAAT YANG DINANTIKAN



Mungkin kerana terlalu excited dan juga berhati-hati isteri saya ada beberapa kali false alarm iaitu dia rasa sakit tetapi belum masa nak bersalin. Ketika itu isteri 2 kali rasa nak bersalin tapi belum menunjukan lagi tanda-tanda serius kecuali tumpah darah. Kalau nak diikutkan memang sakit apabila doktor check keadaan perut dan laluan bersalin di bahagian bawah. Isteri saya telah beberapa kali dimasukkan alat untuk mengukur iaitu ketika false alarm di PPUM dan yang terakhir di hospital Melaka. Ketika di hospital Melaka ini kebetulan kami dah ambil cuti panjang sebab ditakuti dalam waktu ini isteria akan bersalin. Namun, kuasa Allah masih belum lagi ada tanda-tanda serius selain dari sakit-sakit yang kerap. Kedudukan perut memang orang tua kata dah ke bawah. Manakala si isteri mengalami masalah sakit pinggang yang amat. Disitulah kesabaran suami akan diuji dimana isteri akan bersikap kasar dan juga tidak mesra kerana keadaannya yang lemah, sakit-sakit dan penat.
Sehinggalah pada minggu yang ke 40 isteri mula menunjukkan tanda-tanda awal iaitu sakit pinggang dan rasa seperti ingin bersalin yang sekejap-sekejap. Mengikut tarikh kiraan, isteri sepatutnya bersalin pada 26 November. Namun hanya pada tarikh 28 November aku teragak untuk bawa isteri pergi cek di klinik desa di Kg Chinchin yang hanya beberapa meter dari rumah mertua aku. Sampaikan nurse kat situ dah kenal kami.


Ketika mereka cek isteri , nurse tu terus nasihatkan kami untuk merujuk ke hospital besar Melaka yang sebelum itu kami sudah pergi ketika false alarm buat kali ke 2 pada 19 November lepas. Ketika itu isteri aku macam malas-malas jer nak pergi sebab takut di seluk di bahagian bawah. Namun atas nasihat aku dan mak mertua aku, dia gagahkan juga pergi dan seperti biasa jangan lupakan guarantee letter (GL) yang menunjukkan anda kakitangan kerajaan sebab nanti tidak dikenakan charge. setibanya di hospital kami dah tau kat mana nak tuju dan terus ke kaunter wad bersalin di aras 2 hospital Melaka. Orang memang ramai tetapi bahagian wad bersalin tu tidak la sesak sangat. setelah proses pendaftaran isteri masuk ke dalam wad untuk menunggu giliran di check oleh doktor. aku berpesan.."anything call abg yer.." dan akhirnya satu mesej diterima dari isteri yang mengatakan bahawa dah buka 4 cm dan doktor suruh masuk ke bilik bersalin namun ketika itu belum ada yang kosong. Lebih kurang pukul 4 lebih isteri dapat masuk bilik khas untuk bersalin dan ketika itu aku masih menunggu diluar sahaja. Ke hulu ke hilir dan kadang-kadang duduk di kerusi besi.  Ibu mertuaku setia menunggu di tempat khas menunggu pesakit. Hanya duduk disitu sejak dari kami membuat pendaftaran dan hanya sempat makan kuih karipap yang kami beli ketika waktu sampai.



Sekitar jam 6 petang aku nekad untuk masuk ke dalam bilik bersalin untuk menyambut kelahiran anak. Namun perlu ikut beberapa prosedur di mana aku perlu mengisi borang khas dan perjanjian kerana tidak semua suami yang mengikut kursus menyambut kelahiran anak dan kursus bersama isteri. Aku terus sahaja isi borang dan perlu patuh peraturan hospital. setelah diberikan pakaian khas aku terus menuju ke bilik isteri dan keadaan didalam wad bersalin sememangnya penuh dengan tangisan baby yang baru lahir malah aku tidak dibenarkan keluar dari bilik itu. Ketika saat doktor cek bukaan di laluan bawah aku dapat rasakan kesakitan yang dialami oleh isteriku. Sekitar jam 8 malam masih bukaan dalam lingkungan 5 cm dan sekitar pukul 10 malam ianya sudah mencapai 6 cm. Ketika itu doktor menasihatkan kepada isteri untuk dipecahkan air ketuban dan ketika itulah azab kesakitan ke atas isteriku. Sedih melihatnya aku ajarkan bacaan untuk menghindarkan rasa sakit dan semakin lama isteri semakin lemah dan kekadang aku melihat air matanya keluar menahan kesakitan.  Dalam masa itu, denyutan jantung baby telah berkurangan dan untuk itu doktor panggil aku untuk membuat kebenaran bagi memasukkan wayar khas terus ke kepala baby. Aku bertanya " Apa efek baby nanti?" doktor itu membalas..."Maybe ada sedikit luka di kepala anak encik.." Ketika itu aku rasa seperti nak pengsan dan juga sedih sebab terpaksa untuk membenarkan juga demi keselamatan anak.

Ketika itu hanya bacaan ayat suci dan kalimah Allah yang sempat aku ajarkan kepada isteri kerana melihatkannya sudah tidak bermaya. Sekitar pukul 12 lebih datang seorang nurse..maybe sister yang agak garang cek kedudukan bukaan. Ternyata beliau memang seorang yang sangat berpengalaman kerana dia mengesahkan bukaan cm bukannya 6 cm tetapi sudah 8 cm dan boleh bersiap sedia untuk bersalin. Seraya nurse tu panggil nurse yang lain dan doktor pelatih. Then mereka bawalah masuk alat-alat untuk proses delivering baby. Dalam masa tu, wife aku dalam cubaan meneran agar baby boleh keluar secara normal. Kat sini lah peranan si suami itu membantu memberi semangat kepada isteri. Suami perlu pegang tangan isteri, usap rambut dia atau lapkan peluh isteri sambil bantu suruh push kan baby. Masa ni aku lihat sangat perit jerih wife dalam pertarungan antara hidup dan mati untuk melahirkan anak.

Hampir 30 minit hanya nampak kepala baby sahaja. Lantas seorang doktor yang agak muda buat keputusan bersalin secara vacum. Masa ni aku dah rasa macam nak pitam pun ada sebab terbayang kata-kata member aku bila isteri dia bersalin secara normal dimana kepala baby akan jadi lonjong..!! Apa pun itu lah keputusan muktamad diantara kumpulan doktor yang ada dalam bilik tu. Keadaan semakin genting apabila wife aku mula nampak seperti tak berapa sedar dan aku plak diminta untuk keluar dari bilik itu. Aku dalam terpaksa tinggalkan isteri sambil menitis air mata sebab tak dapat bersama melihat kepayahan isteri ketika itu. Sudah pastinya isteriku sebenarnya memerlukan aku...namun aku redha dengan semua itu. Semasa di luar bilik bersalin aku jadi tak senang duduk. Mundar-mandir dan mata tertumpu ke arah pintu bilik bersalin yang berkedudukan lebih 30 meter dari tempat aku diarahkan berada. Dari jauh aku nampak nurse keluar masuk dan ada juga membawa alat yang aku tak pasti apa jenis dan tujuannya. Semasa aku termenung memandang pintu bilik tiba-tiba aku dikejutkan dengan panggilan dari seorang nurse sambil ditangannya memegang troli baby.....aku diminta untuk melihat troli tersebut.

"Maaf encik..boleh tengok anak encik.." kata nurse tu dengan sopan

Aku dengan tergamam melihat seorang bayi yang masih kecut dalam selimut berwarna hijau. Ketika aku buka selimut itu bayi itu menangis dan lantas aku letakkan tangan ku di atas peha kakinya lantas dia berhenti menangis. Di saat itu lah aku sedar bahawasanya itu lah anakku yang telah selamat dilahirkan. Kepalanya agak lonjong sedikit kesan vacum.



                 .....2.23 pagi 29 November 2012....baby boy  ...syukur pada Mu Ya Allah


"Isteri saya ok ke?" aku tanya
Nurse jawab " Dia ok..lemah sikit..tapi ok selamat"

Lantas nurse itu menolak troli ke tempat baby unutk dimandikan dan dibersihkan.

Menitis air mata aku membasahi pipi ....syukur alhamdulillah...

Aku tak dibenarkan masuk ke dalam bilik bersalin namun aku terus sahaja keluar untuk berjumpa dengan ibu bapa mertua aku yang setia menanti di tempat duduk yang sama sejak pagi. Aku terus bersalam dan memeluk mereka tanda kesyukuran.

Barulah aku rasa lega, penat dan mengantuk....

Aku cari port nak baring sebab ngantuk tahap gaban...dan aku terlena di sebuah kerusi panjang bersama pengunjung hospital yang lain. Waktu ketika itu lebih kurang 3 pagi..

Sambung di next post...




Sabtu, Oktober 20, 2012

SETELAH USIA KEHAMILAN MINGGU KE 34

Alhamdulillah...

Setakat minggu ke 35 kehamilan isteri tidak menghadapi masalah yang besar. Hanya perkara-perkara yang biasa sahaja seperti kurang selera makan, sakit pinggang dan masalah tekanan dan angin. Aku ada baca dan survey maklumat dalam internet di mana ianya masalah biasa dan akan hilang apabila berada peringkat yang seterusnya. Dalam usia kandungan 6 bulan kami telah sepakat untuk ke Klinik Ajwa di seksyen 7 Shah Alam untuk membuat imbasan kandungan. Aku ada survey beberapa klinik yang menawarkan scanning baby. Harga di Klinik Ajwa boleh dikatakan affordable untuk golongan sederhana macam kami. Dalam linkungan RM150 kami memilih untuk scanning 2D + 3D yang berserta laporan kandungan dalam bentuk CD. Saat kami membuat imbasan itu, perasaan bercampur baur takut dan gembira. Soalan pertama aku adalah apa jantina anak kami dan sonographer itu terus membuat analisis..it is a boy..! Wahh saat itu aku mengenggam tangan steri yang lemah kerana dia sakit pinggang kejap ^_^ . Hati aku yang agak lembut ini terus sebak dan berkaca dengan air mata. Namun aku tahan dengan senyuman terbayang wajah bayi pula di paparan skrin tv. Mungkin kurang jelas kerana terlindung dengan air ketuban dan uri. Namun yang jelas adalah hidung dan mungkinkah ikut bentuk hidung aku? hehehe..

Yup aku nak share sikit cerita masa kami shopping barang baby ^^

Apa yang penting ketika membuat persediaan membeli barang keperluan baby adalah wang. Kadang-kadang aku terfikir mereka yang kurang kemampuan bagaimanakah mereka nak membuat persediaan? Harga barang keperluan memang agak mahal. Terpulang bagaimana kita memilihnya. Bukan barang yang pilih..tetapi kita perlu bijak memilih. Rupanya isteri saya telah membuat sedikit research dari pembacaan dan penelitian dari pengalaman. Dia telah membuat senarai barang yang perlu disediakan. sebenarnya kita tak perlu beli barang terburu-buru. Bila ada masa dan tak penat serta ada duit..barulah sesuai untuk kita membuat pembelian. Ingat...persediaan memang perlu sebelum isteri melahirkan anak.

Pemilihan pakaian new baby born penting

Selain itu pakaian bagi bayi berumur 2 bulan ke atas sangat penting dan perlu banyak sebab bayi akan menggunakannya kerap

Tilam bayi mesti yang selesa. Jangan lupakan lampin kerana ianya akan digunakan nanti


Pakaian mengikut size bayi


Mesti comel..ermm macam mama kann? ^^

Mengikut senarai barang memang banyak kami nak beli. Namun kami perlu priority kan which one yang diperlukan seperti pakaian bayi new baby born dan mengikut bulan. Selain itu barangan keperluan mandian, urutan dan kelengkapan seharian seperti contoh tilam bantal, selimut, kasut stokin, baby dip dan lain-lain.



Ketika entry ini dibuat isteri masih lagi sakit-sakit pinggang namun selera makannya bagus sekali. Doktor juga ada mengatakan mungkin baby kami besar..apa pun yang penting adalah sihat dan sempurna sifatnya. Doakan yer..  :)


Selasa, Julai 24, 2012

KITA SEMBANG:: PASAR RAMADHAN JASIN : TRAGEDI DI BULAN PUASA



Sebut sahaja pasar Ramadhan pasti kita teringat keriuhan dan kesesakan orang ramai membeli juadah berbuka puasa. Ada yang memanggil sebagai bazar Ramadhan yang biasanya dibuka seawal jam 3 petang sehingga waktu berbuka puasa sekitar jam 7.30 petang. Pelbagai juadah yang dijual tidak kira yang telah siap dimasak seperti kuih muih, lauk pauk dan pelbagai jenis air minuman.  Jika menu yang dijual itu sejenis makanan pilihan maka ramailah pelanggan yang sanggup menunggu bagi mendapatkannya. 

Masih ingat tragedi malang di Jasin ketika bulan puasa? Berlaku beberapa tahun lepas yang mengorbankan beberapa nyawa dan mencederakan ramai orang yang datang ke pasar Ramadhan. Akibat dari hujan dan angin ribut yang kencang telah membuatkan hampir kesemua khemah yang dipasang untuk bazar Ramadhan terbang dan merosakkan banyak harta benda perniagaan. Ramai orang yang ketika itu sedang membeli juadah dan para peniaga tercedera akibat terhantuk, terkena peralatan khemah dan ada juga juga yang terbang bersama barang-barang perniagaan. Saat cemas itu sempat dirakamkan beberapa orang yang turut berada di kejadian tersebut. Namun, itu semua sudah takdirnya. Pasar Ramadhan Jasin masih diteruskan seperti biasa pada tahun ini di tempat yang sama. Mungkin sesetengah peniaga masih segar dalam ingatan ketika hari kejadian. Hari ini, pihak berwajib telah menyediakan khemah yang baik serta peralatan yang kukuh agar ketika angin kencang tidak akan berlaku khemah terbang dan juga yang lain. Tinjauan saya ketika pulang bercuti ke kampung isteri saya dapat melihatkan ketenangan orang ramai serta para peniaga menjalankan kisah hidup masing-masing. 

Semoga Ramadhan ini lebih bererti buat kita semua.


Khemah yang besar dan berat


Tiang besi yang agak kukuh serta disimen


Keadaan suasana membeli juadah dengan orang yang ramai



SETELAH USIA KEHAMILAN 22 MINGGU DAN PERANAN SAYA


Alhamdulillah sudah 4 hari kita berpuasa di Malaysia dan sesetengah negara Islam di dunia ada yang telah 5 hari berpuasa. Menahan lapar dan dahaga serta segala nafsu yang selama ini beraja didalam diri manusia. Begitulah setiap insan hambaNya di muka bumi ini dalam Ramadhan ini perlu diisi dengan ibadah-ibadah serta mencari seberapa banyak pahala yang mungkin. Belum tentu kita akan temui Ramadhan yang lain selain tahun ini. "Sahaja aku berpuasa di dalam bulan Ramadhan pada tahun ini kerana Allah Taala" sudah cukup menggambarkan bahawa sebagau umat Islam kita tidak perlu menunggu untuk tahun hadapan bagi mencari dan menggali pahala dan menjalankan ibadah dan juga dijanjikan malam Lailatul Qadar yang biasanya di malam ganjil. Itu tak bermakna hanya mencari malam Lailatul Qadar ketika malam ganjil sahaja.

Cik Puan Isteri pula setakat ini telah melalui beberapa cabaran dalam keadaannya mengandung bagi 22 minggu. Saat kehamilan di bulan puasa ini perlukan tenaga dari pemakanan yang baik serta rehat yang cukup. Namun kerana kami berdua bekerja maka kurangnya kesempatan menyediakan makanan berkhasiat yang banyak. Tidak lalu untuk makan dan kepenatan adalah perkara utama yang berlaku kepada isteri saya. Perjalanan pergi dan dari tempat kerja dan rumah serta beban kerja yang banyak menyebabkan isteri saya selalu mengadu kurang selera makan dan amat kepenatan. Inilah cabaran saya dalam memberikan psikologi dan nasihat kepada isteri. Peranan si suami dalam membantu isteri dalam hal ini amatlah diperlukan selain membantu menguruskan hal-hal rumah tangga seperti membasuh, mengemas, memasak dan lain -lain. Setiap hari saya mengucup dan membelai perut isteri saya seolah-olah saya membelai bayi dalam kandungan isteri saya. Kadang-kadang saya seperti berkomunikasi dengannya seperti mengucap selamat malam, bertanya soalan buat apa tu..ermm mungkin ianya tak dibuat oleh orang lain tetapi itulah belaian kasih sayang saya kepadanya. Setiap malam saya dapat rasakan pergerakan yang kuat daripada anak didalam kandungan sambil diperhatikan oleh isteri saya. Terkadang air mata kami berlinangan kerana bersyukur dengan limpah rezeki yang Allah berikan kepada kami berdua. Memang kami sangat tidak sabar untuk mengetahui apakah jantina anak kami itu. Namun kami perlu menunggu sehingga usia kandungan dalam lingkungan 25 -29 minggu bagi melihat secara jelas. 

Di saat ini kami masih belum membeli barang keperluan kelahiran dan keperluan bayi kami nanti. InsyaAllah perkara-perkara itu semua akan dibereskan dan sememangnya tanggungjawab saya menyediakan semuanya. Walau saya sibuk dengan urusan kerja di pejabat namun itu tak bererti saya tidak dapat memberikan masa dan perhatian kepada isteri saya. Setiap kali bersama saya akan memberikan perhatian sepenuhnya kepada isteri. Dia selalu sakit kepala dan sakit kaki kerana banyak berjalan dan keadaan tubuh yang semakin besar dan berat. Urutan "hand to hand" mungkin istilah baru namun selain melegakan sekaligus belaian kasih juga turut sama dialirkan melaluinya.

Semoga semuanya dalam keadaan yang baik dan dirahmati Allah...

Daddy to be
Akmal








Jumaat, Jun 08, 2012

KITA SEMBANG :: LIDAH ITU TAJAM DARI MATA PISAU



Lidah lagi tajam dari mata pisau. Itulah ungkapan yang bermaksud dengan kata-kata boleh menyebabkan kita rasa macam-macam seperti sedih, marah, pilu geram dan sebagainya. orang tua-tua kata kalau berkata-kata biarlah dengan sopan atau cakap yang jujur dan baik sahaja. Ada juga kebenarannya. Pada hari ini saya banyak belajar dari apa yang dimaksudkan. Jika kita ada kawan baik sekali pun kitatak perlu untuk beritahu apa saja yang kita tahu. Kelak mungkin ianya menjadi senjata yang memusnahkan kita semula. Kata-kata yang baik boleh membuatkan kita rasa teruja dan "motivate". Akan tetapi kata-kata yang penuh nada marah dan celaan membuatkan kita ''demotivate''. Kata-kata atau ucapan sangat memainkan peranan kepada hidup kita. ''Segala kata cacian yang telah engkau berikan membuat diriku rasa kosong..kosong ohh'' ini adalah bait lirik dari lagu Kosong oleh Najwa. 

Kata-kata manis boleh membuatkan anda rasa tenang. Contoh, saya sayang awak..awak ni cantikla..saya suka cara awak..kalaulah ada seorang lagi yang macam awak..tentunya saya gembira. Jadi, pilihan cara kita bercakap dan apa yang kita nak sampaikan itu perlu jelas samaada ianya marah atau suka atau pendapat. Pelbagai jenis ayat seperti ayat sinis, ayat penyata, ayat arahan, ayat soalan dan lain-lain lagi.  

Seperti yang saya katakan tadi juga dengan kata-kata boleh membuatkan seseorang itu rasa kecewa marah dan yang selayaknya. Contoh ayat kata-kata yang membuat kita rasa kecewa atau sedih, " Saya benci awak'' "Kamu menjijikkan" " Apa jenis manusia kamu ni". Rasa kecewa tak kalau orang cakap macam ni?. Mungkin kata-kata itu disebabkan sesuatu yang asalnya ianya ayat penyataan atau kata-kata biasa sebelum membuatkan seseorang itu rasa kecewa dan kemudian dia membuat penjelasan secara terus dan negatif. Namun kata-kata balasan ayat yang saya jelaskan tadi tidak semestinya tepat atau jelas. Apabila kita marah kepada seseorang itu cara kita bercakap adalah dengan nada suara tinggi atau tonasi yang sangat berlainan. Kadang-kadang jawapan daripada yang kena marah hanyalah diam tiada suara atau kata-kata dan ada juga yang melawan dan banyak yang tidak melawan. Mungkin dia perlu memberikan ketenangan diri atau dia rasa kecewa dengan kata-kata yang dia anggap itu semuanya rahsia atau sebaliknya telah disalah ertikan oleh orang lain dan akhirnya menjadi satu hukuman buat dia. Hukumannya mungkin apa sahaja. Jika ianya berbentuk hubungan mungkin ianya akan putus atau jika ianya mengenai politik mungkin dia akan kalah di dalam pilihanraya. Penjelasan biasanya dengan nada atau tonasi yang sederhana dan banyak juga yang kuat.

Apa pun tuan dan puan, saya cuma hendak nasihatkan sedikit jika kita berkata-kata perlulah berhati-hati jaga ayat-ayat kita jangan sampai ada yang terluka atau ada yang teruja dengan janji-janji manis. Walau kita percaya dengn rakan baik sekali pun kata-kata kita umpama pedang yang sedang berlawan di arena. Kelak ianya membawa kemusnahan pada diri nanti.

Semoga anda dapat manfaat daripada nasihat saya.